BANGKALENSA DAERAHLENSA TINSNEWS

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita Resmikan Smelter Titanium Pertama di Indonesia

Lensabangkabelitung.com, Sungailiat – Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita meresmikan fasilitas pemurnian (smelter) titanium pertama di Indonesia yang merupakan mineral ikutan komoditas timah berupa llmenite milik PT Bersahaja Berkat Sahabat Jaya.

Peresmian ini menjadi tonggak sejarah dalam pengembangan sektor industri di Indonesia, yang semakin menunjukan komitmen pemerintah dalam mengoptimalkan sumber daya alam yang dimiliki.

“Ini tidak semata-mata membuka atau membangun smelter, tapi ini bisa kita lihat merupakan sebuah kebangkitan,” kata Agus dalam sambutannya, Bangka, Kamis (7/12/2023).

Smelter Titanium ini dibangun di Kabupaten Bangka, Kepulauan Bangka Belitung dengan investasi Rp1,3 triliun. Smelter ini memiliki kapasitas produksi 100 metrik ton per hari dan akan memainkan peran dalam memenuhi kebutuhan titanium di dalam negeri maupun global.

“Smelter yang diinisiasi oleh PT Bersahaja ini merupakan full Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN). Jadi pak Dirjen (Ilmate) memang harus didukung ini,” ujar Agus.

Selain titanium, PT Bersahaja juga akan melakukan hilirisasi mineral ikutan dari komoditas timah, antara lain zirkon dan monazite yang dapat menjadi rare earth element, uranium, dan thorium.

“Rencana PT Bersahaja ini tidak berhenti disini, ke depan berencana untuk melakukan pendalaman struktur melakukan hilirisasi yang lebih luas lagi,” katanya.

Untuk melancarkan perkembangan industri mineral ikutan di dalam negeri, Kementerian Perindustrian terus memberikan dukungan berupa kemudahan dan mengawal perusahaan.

“Dirjen (Ilmate) kami juga akan menyiapkan berbagai insentif yang bisa kita siapkan,” kata Agus.

Dengan dibangunnya smelter tersebut, Indonesia dapat meningkatkan nilai tambah dalam industri ini, mengurangi ketergantungan pada impor dan meningkatkan nilai tambah dalam rantai pasok industri.

“Impor dari subsektor industri logam turun 24,97 persen year on year, sehingga neraca perdagangan Indonesia dalam subsektor industri logam mengalami surplus sebesar US$5,6 miliar. Investasinya juga sama untuk subsektor industri logam dasar itu tumbuh sebesar 9,5 persen termasuk yang dilakukan oleh PT Bersahaja,” jelas Agus.

Smelter titanium ini menghasilkan produk titanium slag dan inggot besi kualitas tinggi untuk baterai yang dapat digunakan dalam berbagai sektor industri, termasuk penerbangan, otomotif, dan energi terbarukan. Dengan adanya smelter ini, diharapkan Indonesia dapat menjadi pemasok titanium terkemuka di kawasan Asia Tenggara.

Direktur Utama PT Bersahaja Arbi Leo berterimakasih kepada Kementerian Perindustrian yang sudah memberikan dukungan untuk smelter titanium. PT Bersahaja terus melakukan inovasi sejalan dengan mandat pemerintah yang bertujuan menghilirisasi setiap potensi mineral yang ada di setiap daerah.

“Masih sangat banyak yang bisa kita visikan hingga menjadi hilirisasi. Selain titanium, ke depan kita juga akan berupaya untuk mewujudkan smelter zirkonium. Ditambah lagi, kita masih punya mineral ikutan hasil produknya yaitu monazite yang disitu terdapat rare earth element dari 17 unsur yang ada,” kata Arbi.

Arbi berharap, smelter ini sebagai langkah maju dalam meningkatkan sektor industri dan kemandirian negara dalam memproduksi titanium.

“Kami berharap PT Bersahaja dapat didukung terus, sehingga dapat ikut memajuka daerah dan juga Indonesia,” ujarnya.**

Lensa Bangka Belitung

Portal Berita Terkini Bangka Belitung

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
  • slot gacor
  • slot gacor
  • slot gacor
  • slot gacor
  • slot gacor