BANGKA TENGAHLENSA DAERAHLENSA EKONOMINEWS

Namang Dinilai Bisa Jadi Role Model Desa Mandiri di Bangka Belitung

Lensabangkabelitung.com, NAMANG – Acara Pesta Adat Murok Jerami Suku Mengkanau Urang Namang dan Panen Program Ketahanan Pangan Nabati dan Hewani serta Pengukuhan Penghargaan Desa Namang Menjadi Desa Mandiri pada Senin (30/1/2023).

Kegiatan yang berlangsung di Kawasan Sawah Pelawan Desa Namang ini juga kedatangan tamu istimewa yakni Direktur Jenderal Pembangunan Desa Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Republik Indonesia, Sugito, S.Sos, MH.

“Lewat pesta adat ini, kita ingin bersama warga sekitar menggali potensi yang ada di Desa, kemudian membangun jejaring mulai dari level desa, antar desa bahkan stakholders, selanjutnya melestarikan budaya, seperti pesta adat Murok Jerami Suku Mengkanau ini,” ujar Sugito.

Sugito mengharapkan dengan adanya gelaran Murok Jerami dan merupakan salah satu Desa Mandiri, Desa Namang bisa menjadi Role Model yang bisa di ikuti oleh Desa-desa yang lain.

“Saya berharap Desa Namang ini bisa menjadi Role Model, yaitu memberikan teladan dan inspirasi yang bisa diikuti oleh desa lainnya di Indonesia,” tambahnya.

Di tempat yang sama, Pj Gubernur Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Ridwan Djamaluddin mengucapkan selamat kepada Kepala Desa dan warga Namang atas penghargaan sebagai Desa Mandiri.

“Saya sempat khawatir terhadap isu ketahanan pangan di Babel, kesannya kita tidak mau menyentuh sektor pertanian dan perikanan, namun dari upaya Desa Namang ini, saya optimis kita mampu memenuhi kebutuhan pangan kita,” tutur Ridwan.

Ia juga mengucapkan terimakasih kasihnya kepada semua pihak yang sudah mengadakan kegiatan tersebut

“Kami juga ingin berterimakasih atas dukungan semua pihak dan saya berharap kegiatan seperti ini terus berlanjut, agar kesejahteraan di Babel semakin baik,” ucapnya.

Sementara itu, Bupati Bangka Tengah, Algafry Rahman menerangkan bahwa Namang merupakan salah satu desa dari 56 desa yang ada di wilayah Bangka Tengah dan pesta adat Murok Jerami merupakan kegiatan adat masyarakat asli Desa Namang.

“Ini merupakan wujud syukur kepada Allah atas hasil pertanian berupa padi yang sudah dihasilkan dan sudah menjadi simbol sejak dahulu dalam upaya masyarakat Bateng untuk meningkatkan ketahanan pangan skala lokal,” jelasnya.

Ia pun bersyukur, karna sejauh ini Desa Namang cukup terkenal hingga sampai ke mancanegara.

“Kita bersyukur, karena sampai saat ini Desa Namang sudah cukup terkenal sampai mancanegara, sudah banyak wisatawan asing yang datang ke Namang dalam rangka mempelajari, menikmati, dan menggali potensi yang ada di Desa Namang, diantaranya potensi sawah, hutan pelawan, jamur pelawan, madu pelawan dan keanekaragaman hayati,” tuturnya.

Algafry mengungkapkan di tahun 2022 sudah ditetapkan 6 Desa dari 56 Desa se-Kabupaten Bangka Tengah menjadi Desa Mandiri, salah satunya adalah Desa Namang. Ia juga menargetkan di tahun 2023 ini kami menargetkan minimal 20 Desa di Bateng sudah berstatus menjadi Desa Mandiri.

Hendri

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
  • slot gacor
  • slot gacor
  • slot gacor
  • slot gacor
  • slot gacor