NEWS

Gubernur Bersama GM PLN Tandatangani Kesepakatan Pengembangan Energi Listrik di Babel

Lensabangkabelitung.com, PANGKALPINANG – Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman bersama General Manager (GM) PT. PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Babel, Abdul Mukhlis menandatangani Kesepakatan Bersama Pengembangan Energi Listrik di Babel.

Penandatanganan berlangsung di Ruang Tanjung Pendem Lantai II Kantor Gubernur Babel, di Air Itam, Pangkalpinang, Rabu (8/5/2019) siang itu, disaksikan serta dihadiri Asisten Setda Babel Bidang Perekonomian dan Pembangunan, Yanuar, Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Babel, Eko Kurniawan, Jajaran PT. PLN (Persero) Wilayah Babel dan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Babel.

Sebelum Penandatangan dilakukan, GM PLN Wilayah Babel memaparkan Rencana, Tantangan dan Potensi Pembangunan Infrastruktur Kelistrikan untuk mendorong Akselerasi Pertumbuhan Ekonomi di Bangka Belitung.

Dalam paparannya itu disampaikan, secara umum sistem kelistrikan di Babel sudah cukup. Saat ini, di Pulau Bangka ada sekitar 188,79 Megawatt dengan Beban Puncak 150,7 MW dan terdapat surplus 38,09 MW.

Demikian juga dengan di Pulau Belitung yang memiliki Kapasitas 74,45 MW, Beban Puncak 43,98 MW dan Surplus 30,7 MW. Di Pulau- pulau juga terdapat surplus yang lumayan banyak. Ke depan, PLN juga akan membangun PLTU 2 X 50 MW, dan jika diperlukan akan dilakukan penarikan Kabel Laut dari Sumatera Selatan.

Para Investor, dikatakannya, saat ini, sudah dapat jaminan keliatrikan jika mau menginvestasikan usahanya di Babel.

Sesuai dengan Visi dan Misi Pemprov Babel, yang menginginkan Kelistrikan secara Mandiri dan Go Green, Abdul Mukhlis menjelaskan, Road Map PLN Babel menuju Pulau 100% Green Energy dengan kedepan Pembangkit Listrik Diesel yang ada akan diganti dengan Pembangkit Listrik bertenaga Biomas, Biogas dan Solarcell. Juga di Pulau – pulau yang akan menggunakan tenaga surya. Serta rencana Inovasi memanfaatkan Limbah atau sampah di Babel.

Sementara itu, Gubernur Babel Erzaldi Rosman mengharapkan DLH menindaklanjuti apa yang menjadi Road Map PLN terkait rencana Kemandirian dan Go Green ini.

CPO untuk Pembangkit Tenaga Biomas berbahan bakar sawit, diharapkan Gubernur, jangan menggunakan Perusahaan Besar, tetapi kerjasama dengan Koperasi petani Sawit, karena saat ini BUMD dan Koperasi Petani sawit sedang membangun Pengelolaan CPO Sawit.

Untuk menuju ke Green Energy di Pulau pulau kecil yang saat ini surplus listriknya, Ia berharap masyarakatnya menggunakan Kompor Listrik untuk mengurangi polusi dan menekan harga distribusi gas. Kemudian dalam pengembangan PLTS diharapkan dapat dilakukan penelitian yang sudah ada di Babel, termasuk pemanfaatan Torium yang ada di Babel sedang dikerjasamakan dengan Indonesia Power sebagai anak perusahaan PLN.

Berkenaan dengan Pengembangan Sampah untuk dijadikan tenaga pembangkit saat ini, ditambahkan Gubernur, Pemprov Babel telah menandatangani kerja sama dengan Perusahaan dari Jerman.

PLN dalam pengembangan sampah ini, menurut Gubernur, juga bisa disinergikan, tetapi harus menunggu kesepakatan dengan Pemerintah Kota Pangkalpinang terkait dengan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) yang ada saat ini. “Kesemuanya diharapkan Listrik Babel benar – benar mandiri dan menuju green energy,” imbuhnya.

Penulis : ADV/Humaspro/Lulus

Lensa Bangka Belitung

Portal Berita Terkini Bangka Belitung

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close